Kenangan

Kenangan
Sowan dan pasir putih

Jumat, 30 September 2016

geguritan "ibu"



Ibu

(Intan Nukhi Adhiya)”

Ibu,
anakmu kang dak wanti wanti
Kang dak kawatirake
Kak kok titipake ana pawiyatan luhur iki

Iki anakmu
Kang durung isa nyenengke ibu
Kang durung bisa nyenengke keluarga
Kang isih dadi tanggunganmu ibu
Nanging ibu

Anakmu iki bakal banggakke ibu
Banggakke keluarga kabeh
Anakmu rak bakal nyerah bu
Kanggo nyekel lintang ana langit
Kang kadhang ditutup mendhung
Kang kadhang mripat wae wis ora bisa weruh
Nanging anakmu iki janji ibu

geguritan "pahlawan"



Pahlawan
(Rono)
Pahlawan, sliramu dadi dalan kemerdekaan
Tadah awak ora wedi marang kematian
Nyowomu kanggo pondasine kebebasan
Kanggo rakyat saking cengkramane penindasan
Pahlawan, awan bengi nantang maut
Ngalawan misil misil kang semrawut
Kabeh lawan koe ajak gelut
Ra peduli najan awak podo benjut
Pahlawan, semangatmu koyo geni
Ngobong kabeh pasukane kompeni
Kanggo njaga lemah kang ditresnani
Indonesia merdeka, Indonesia di ormati
Pitulas agustus taun papat lima
Opo sing diimpike dadi nyata
Saiki indonesia wes merdeka
Pahlawan, perjuanganmu ra sia-sia
Indonesia merdeka !!!
Indonesia merdeka !!!
Kabeh mergo perjuanganmu
Pahlawanku
 

LIRIK LAGU SENANDUNG REMBULAN GERRY MAHESA

 LIRIK LAGU SENANDUNG REMBULAN GERRY MAHESA

Kudengar alunan lagu
Bersenandung rindu,
Melodi cinta yang menggebu.
Di dalam hati yang terpaku.

Namun apalah dayaku
Rembulan kelabu,
Di malam yang
Kelam membisu.

Hanyalah bayangan yang semu.
Akhirnya.....
Kasihpun tak sampai,
Maafkanlah aku.

Begitu lama,
Ingin aku curahkan,
Gelora cinta,
Yang lama bersemayam.

Tetapi aku
Tak mungkin mengatakan,
Biarlah cinta
Banya sebatas angan.

Aku bukanlah rembulan
Seindah yang kau bayangkan,
Tetapi,......
Redup dan tiada bersinar.

Kau dengar alunan lagu bersenandung rindu.
Melodi cinta yang menggebu,
Didalam hati yang terpaku.

Lirik Lagu Mawar Di Tangan Melati Di Pelukan Tasya Rosmala

Lirik Lagu Mawar Di Tangan Melati Di Pelukan

haruskah aku bertanya-tanya kepada awan
mengapa aku kehausan di tengah-tengah lautan
haruskah aku bertanya-tanya kepada pohon
mengapa aku kelaparan di tengah-tengah ladang
seakan-akan aku ini tiada lagi ikatan
seakan-akan aku ini terbuang dari pandangan
semua hilang, semua sirna, apalagi kasih sayangmu
haruskah aku bertanya-tanya kepada awan
mengapa aku kehausan di tengah-tengah lautan
putihnya bunga melati
sudah ada di dalam pelukanmu
mengapa masih ada yang melekat
bunga mawar di tanganmu
putihnya cintaku ini
tetap suci dan selalu setia
mengapa masih ada yang melekat
cinta lain di hatimu
mengapa ada mawar di tangan
tapi melati dalam pelukanmu
mengapa ada mawar di tangan
tapi melati dalam pelukanmu
haruskah aku bertanya-tanya kepada awan
mengapa aku kehausan di tengah-tengah lautan
putihnya bunga melati sudah ada di dalam pelukanmu
mengapa masih ada yang melekat bunga mawar di tanganmu
putihnya cintaku ini tetap suci dan selalu setia
mengapa masih ada yang melekat cinta lain di hatimu
mengapa ada mawar di tangan tapi melati dalam pelukanmu
mengapa ada mawar di tangan tapi melati dalam pelukanmu
haruskah aku bertanya-tanya kepada awan
mengapa aku kehausan di tengah-tengah lautan
buanglah dulu mawar di tangan, mungkin hati ini kan terobati
buanglah dulu mawar di tangan, mungkin hati ini kan terobati
buanglah dulu mawar di tangan, mungkin hati ini kan terobati
buanglah dulu mawar di tangan, mungkin hati ini kan terobati

Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan




Tumbuhan sebagai organisme yang bersel banyak, tersusun dari beberapa jaringan sebagai kumpulan sel-selnya. Ada beberapa jaringan pokok yang terdapat pada tumbuhan, di antaranya:

1) Jaringan meristem, yaitu jaringan yang tersusun oleh sel-sel yang selalu membelah diri. Contohnya pada ujung akar dan batang.

2) Jaringan epidermis, yaitu jaringan yang terletak di permukaan tubuh dan memiliki fungsi untuk melindungi tubuh.

3) Jaringan parenkim, terdapat pada hampir semua bagian tumbuhan, seperti akar, batang, dan daun. Jaringan ini berperan sebagai penyimpan cadangan makanan.

4) Jaringan penyokong, berfungsi menguatkan dan menegakkan tumbuhan, contohnya kolenkim dan sklerenkim.

5) Jaringan pengangkut atau pembuluh, terdiri atas xilem dan floem. Xilem berfungsi mengangkut air dan garam mineral dari akar ke seluruh tubuh tumbuhan. Adapun floem berfungsi mengangkut hasil fotosintesis dari daun ke seluruh tubuh tumbuhan.

Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan
Biologi Sel | Perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan yang paling terlihat jelas dibawah mikroskop adalah ukuran. Sel hewan memiliki ukuran yang relatif lebih kecil dari sel tumbuhan.
Perbedaaan selanjutnya dari sel hewan dan sel tumbuhan adalah bentuk. Sel tumbuhan memiliki bentuk yang kaku yang dibungkus oleh dinding sel yang tersusun atas selulosa sebagai tambahan diatas membran plasma sel tumbuhan  sedangkan sel hewan hanya dibungkus oleh membran plasma saja dan adanya matriks ekstraseluler pada sel hewan.
Perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan selanjutnya dilihat dari segi perubahan bentuk sel. Sel hewan mudah melakukan perubahan bentuk dikarenakan tidak adanya dinding sel tersebut sedangkan sel tumbuhan sebaliknya kesulitan atau susah mengalami perubahan bentuk sel.
Perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan yang lain adalah sel hewan hanya memiliki vakuola kecil akan tetapi dalam jumlah banyak atau bahkan tidak ada (jarang) sedangkan pada sel tumbuhan, terdapat vakuola sentral yang berukuran besar, mendekati 90 % ukuran sel. Selain itu, sel hewan dan sel tumbuhan berbeda dari letak inti selnya. Inti sel hewan umumnya terletak diwilayah tengah atau sentral sedangkan sel tumbuhan berada diwilayah peripheral sitoplasma. Hal ini dikarenakan terlalu besarnya vakuola sentral pada sel tumbuhan. Dalam sitoplasma sel tumbuhan ditemukan adanya plastida yang satu jenisnya adalah kloroplast yang menyerap energi cahaya sedangkan pada sel hewan umumnya tidak ditemukan adanya plastida.
Perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan dapat kita lihat pada kehadiran organel sentriol atau sentrosom. Sentriol umumnya tidak akan ada pada sel tumbuhan atau hanya ada pada sel tumbuhan yang motil, sedangkan pada sel hewan, ditemukan adanya sentriol dan mikrotubulnya yang berperan dalam proses pembelahan sel.
 
Selain organel sentriol, perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan terletak pada kehadiran organel lisosom. Lisosom adalah organel yang berfungsi dalam lisis atau mencerna substansi dalam sitoplasma yang berisi enzim enzim pencerna. Lisosom pada sel tumbuhan pada umumnya tidak akan anda temukan sedangkan pada sel hewan, lisosom selalu ada pada sel hewan. Hal ini terjadi karena interaksi sel hewan dengan lingkungan berlangsung lebih sering sehingga makanan dan substansi asing pun sering masuk kedalam sitoplasma.
Selain organel lisosom, yang menjadi perbedaan antara sel hewan dan sel tumbuhan adalah ada tidaknya organel gliosisom. Organel ini adalah salah satu bentuk spesialisasi peroksisom dalam mencerna senyawa lipid atau lemak. Kehadiran organel glioksisom pada sel hewan hingga sekarang belum ditemukan adanya, sedangkan pada sel tumbuhan, ditemukan adanya organel ini.
Selain dari organel organel dan bentuk sel, perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan dapat kita tinjau dari segi ikatan atau sambungan antar sel sel. Sel hewan tidak memiliki sambungan secara plasmodesmata, akan tetapi sambungan tight junctions dan desmosomes ada diantara sel sel hewan. Berlawanan dengan sel tumbuhan, sambungan plasmodesmata selalu ditemukan sedangkan sambungan tight junctions dan desmosom sangat jarang bahkan tidak terjadi.
Perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan secara biokimia dan penyimpanan makanan bahwa sel hewan umumnya menyimpan cadangan makanan dalam bentuk glikogen sedangkan pada sel tumbuhan, cadangan makanan disimpan dalam bentuk “starch” atau amilum. Selain itu, sel tumbuhan mampu mensintesis semua kebutuhan asam amino, koenzim dan vitamin yang mereka butuhkan sedangkan sel hewan memiliki ketidakmampuan dalam mensintesis semua kebutuhan asam aminonya (hanya beberapa asam amino yang bisa), koenzim, dan vitamin.
Ditinjau dari pembelahan sel dan proses pembelahan sel yang terjadi, ada perbedaan antara sel tumbuhan dan sel hewan. Pada sel tumbuhan  benang benang pembelahan atau spindel terbentuk secara anastral atau tanpa adanya aster di kutub berlawanan sedangkan pada sel hewan, secara amphiastral, atau adanya ester atau aster pada tiap kutub. Selain itu, pada tahap sitokinesis, sel tumbuhan membentuk lempeng mitosis sel sebagai dampak anastral tadi, sedangkan pada sel hewan sitokinesis terjadi dengan terbentuknya celah atau secara konstruksi atau furrowing (Baca tulisan sitokinesis pada sel berikut)
Selain itu, info tambahan tentang perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan dari segi fisiologis sel bahwa sel tumbuhan pada umumnya tidak akan “meletus” jika dalam keadaan ketidakseimbangan cairan lingkungan dan cairan sel tumbuhan. Contoh dalam keadaan hipotonik, sel tumbuhan akan tetap terlindungi oleh dinding selnya. Sedangkan pada sel hewan, yang tidak memiliki vakuola kontraktil akan meletus atau pecah apabila diletakkan kedalam larutan hipertonik.
Perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan dari segi ada tidaknya alat gerak flagela dan silia, sel tumbuhan dapat memiliki flagela akan tetapi jarang ditemukan sel tumbuhan yang memiliki silia sedangkan sel hewan dapat pula ditemukan adanya flagela dan sering ditemukan adanya silia.
Selain itu, energi yang dihasilkan oleh satu sel tumbuhan lebih besar daripada energi yang dihasilkan oleh sel hewan. Hal dikarenakan adanya kloroplas dan mitokondria dalam sel tumbuhan sedangkan pada sel hewan tidak terdapat kloroplas. Sehingga output energi pada sel tumbuhan akan selalu surplus bila didukung oleh lingkungan yang baik. Maka dari itu, sel tumbuhan dan tumbuhan itu sendiri menjadi produsen utama sedangkan sel hewan dan hewan selalu menjadi konsumen (pada umumnya).
Demikianlah penjelasan singkat tentang perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan




Pengertian Jaringan serta Macam-macam Jenis Jaringan pada Hewan dan Tumbuhan beserta Fungsinya
Setelah memahami pembahasan tentang sel hewan dan tumbuhan, pada kesempatan kali ini akan dibahas tentang jaringan yang meliputi pengertian jaringan, macam macam jaringan hewan, jenis jenis jaringan pada hewan dan tumbuhan, macam macam jaringan tumbuhan, jaringan pada tumbuhan, jaringan pada hewan, jaringan epitel, jaringan maristem, jaringan ikat, jaringan otot, jaringan parenkim, jaringan epidermin, macam-macam jaringan pada tumbuhan, macam-macam jaringan pada hewan, jaringan epitel pada hewan, jaringan meristem pada tumbuhan, jaringan kolenkim, fungsi jaringan epitel, fungsi jaringan pengikat atau penyokong, fungsi jaringan otot dan fungsi jaringan saraf.

Sel yang memiliki bentuk dan fungsi sama, akan membentuk jaringan. Jaringan pada tumbuhan, hewan dan manusia berbeda. Dapatkah kamu melihat jaringan?
Pengertian Jaringan
Ukuran dan bentuk sel pada setiap organisme memiliki kekhususan fungsi yang dikerjakan oleh sel yang bersangkutan. Sel darah merah berbentuk seperti cakram dan pipih untuk memudahkan sel darah merah bergerak di dalam pembuluh darah yang sempit.

Sedangkan bentuk sel saraf menjulur, panjang, dan halus, berfungsi mengirimkan rangsang (impuls) ke tubuh. Pada organisme bersel satu, semua fungsi dan kegiatan kehidupannya dilakukan oleh sel tunggalnya itu sendiri.

Pada organisme bersel banyak, satu selnya tidak bekerja sendiri, tetapi beberapa sel yang bentuk dan ukurannya sama bekerja sama dan berinteraksi untuk melakukan semua kegiatan hidupnya.

Kumpulan dari beberapa sel yang bentuk dan fungsinya sama akan membentuk jaringan. Setiap sel pada suatu jaringan berfungsi untuk mempertahankan supaya jaringan itu tetap hidup.
Macam-macam Jaringan pada Hewan
Jaringan pada hewan hampir sama dengan jaringan yang ada pada manusia. Jaringan pada hewan terdiri dari empat kelompok, yaitu jaringan epitel, jaringan pengikat atau penyokong, jaringan otot, dan jaringan saraf.
1) Jaringan Epitel
Jaringan epitel tersusun dari sel-sel pengikat sebagai penutup dan pelindung tubuh, alat tubuh, dan jaringan lainnya. Jaringan epitel berfungsi sebagai pelindung tubuh, penyerap zat-zat yang diperlukan dan penerima rangsang. Jaringan epitel juga berfungsi untuk mengeluarkan getah yang mengandung enzim atau hormon.
2) Jaringan Pengikat
Jaringan pengikat atau penyokong tersusun dari sel-sel pengikat sebagai jaringan yang berfungsi untuk mengikat, melindungi, dan menguatkan berbagai jaringan dan organ. Jaringan pengikat terdiri dari jaringan tulang rawan, jaringan tulang keras, jaringan darah, dan jaringan limfa.
Jaringan tulang rawan ataupun tulang keras berfungsi untuk menguatkan tubuh dan melindungi bagian-bagian tubuh yang lemah. Jaringan tulang rawan dapat ditemukan pada hidung, daun telinga, dan tenggorokan. Jaringan tulang keras berfungsi sebagai tempat melekatnya otot dan sebagai sumber kalsium dan fosfat.

Jaringan darah berfungsi untuk mengedarkan oksigen dan zat makanan ke seluruh tubuh dan membawa zat sisa metabolisme keluar sel. Selain itu, darah juga berperan dalam sistem pertahanan tubuh.

3) Jaringan Otot
Jaringan otot tersusun oleh sel-sel otot yang mengandung serabut-serabut yang disebut miofibril yang terdiri dari jaringan otot lurik, otot polos, dan otot jantung.

Jaringan otot lurik pada umumnya terdapat pada rangka, memiliki inti sel yang banyak, dan cara kerjanya di dalam kesadaran. Otot polos terdapat pada alat tubuh bagian dalam, memiliki inti sel satu, cara kerjanya di luar kesadaran.
4) Jaringan Saraf
Jaringan saraf tersusun oleh sel-sel saraf. Setiap sel saraf terdiri atas badan sel saraf, dendrit, dan akson. Dendrit merupakan serabut bercabang pendek yang menghantarkan implus (rangsang) ke badan sel saraf.

Adapun akson atau neurit merupakan serabut panjang yang tunggal, berfungsi untuk membawa impuls dari badan sel saraf ke sel saraf lainnya.
Macam-macam Jaringan pada Tumbuhan
Setelah memahami tentang jaringan yang dimiliki oleh manusia dan hewan, selanjutnya kalian diajak untuk memahami tentang jaringan dan organ pada tumbuhan.